PAGCOR Under Pressure To Sell Philippines Casinos

PAGCOR Under Pressure To Sell Philippines Casinos

Berita kasino PAGCOR

Sekretaris Departemen Keuangan Filipina, Benjamin Diokno, telah meminta Perusahaan Hiburan dan Permainan Filipina (PAGCOR) untuk menjual 47 kasinonya agar hanya berfokus pada regulasi.

Diokno bukan satu-satunya pendukung gerakan ini, karena dia bergabung dengan daftar orang lain yang berpikir bahwa PAGCOR melayani dalam kedua kapasitas tersebut merupakan konflik kepentingan.

“PAGCOR adalah regulator tetapi pada saat yang sama, ia mengoperasikan perusahaan perjudian. Itu salah. Jika Anda seorang regulator, patuhi itu. Anda tidak bisa menjalankan kasino judi, ”kata Diokno.

“Ini seperti mengatakan bahwa Anda memiliki bank sentral, namun Anda juga menjalankan bank. Itu tidak bisa bekerja. Kami dapat memprivatisasi operasinya sehingga PAGCOR dapat tetap menjadi regulator.”

BACA: Miliarder Filipina merencanakan kasino Las Piñas senilai $1 miliar

Proposisi ini telah membuat kemajuan, karena Komisi Pemerintahan Filipina untuk GOCCs (GCG) saat ini sedang menyelidiki masalah ini. Kepala PAGCOR yang baru diangkat, Alejandro Tengco, juga menyatakan minatnya pada gagasan memprivatisasi kasino organisasi dan berfokus pada regulasi.

Sementara segelintir eksekutif percaya bahwa PAGCOR harus mempertahankan peran regulatornya, yang lain – seperti Ketua DPR Rufus Rodriguez – menyarankan bahwa opsi yang lebih baik adalah membuat regulator baru dan mengizinkan PAGCOR untuk melanjutkan sebagai operator kasino.

Pendukung gagasan ini juga mengacu pada pendapatan signifikan yang dihasilkan oleh kasino Filipina PAGCOR. Operator juga telah berdedikasi untuk menggunakan pendapatannya untuk berkontribusi terhadap inisiatif tanggung jawab sosial, termasuk Dana Kekayaan Maharlika yang diusulkan.

Author: Ralph White