Kindred To Fight Daily Fines From Norwegian Regulator

Kindred To Fight Daily Fines From Norwegian Regulator

Berita perjudian Norwegia

Regulator game Norwegia, Lotteritilsynet, telah mengumumkan akan mulai memberlakukan denda harian yang sebelumnya dikenakan pada Kindred Group dan waralaba Trannel International.

Denda ini, yang dikeluarkan pada bulan September tahun ini, terjadi sebagai akibat dari operasi Trannel International di wilayah tersebut tanpa izin. Jumlah NOK 1,198 juta (€ 113.930) dikeluarkan untuk waralaba dan harus dibayarkan setiap hari selama terus beroperasi di wilayah tersebut.

Menurut Lotteritilsynet, Trannel, yang dilisensikan oleh Malta Gaming Authority, memberikan penawaran Mariacasino, Unibet, Storspiller, dan Bingo kepada pelanggan di Norwegia, terlepas dari kenyataan bahwa perusahaan tersebut tidak memiliki otorisasi untuk menjalankan operasi perjudian di negara tersebut.

Kindred Group sejak saat itu melakukan upaya untuk mematuhi perintah “cease and desist” yang dikeluarkan oleh regulator. Operator perjudian telah menghapus bendera Norwegia dari situs webnya, menghapus opsi bahasa Norwegia, dan juga mematuhi larangan iklan atau upaya hubungan masyarakat dalam bahasa Norwegia. Karena kepatuhan ini, regulator menangguhkan hukuman harian.

Direktur Lotteritilsynet, Henrik Nordal, mengatakan dalam sebuah komentar di awal September: “Kami telah memutuskan untuk ‘menghentikan sementara’ denda wajib sebesar NOK 1,2 juta per hari karena Trannel, yang berada di belakang Unibet dan Maria Casino, menyatakan akan mematuhi hukum Norwegia.

“Kami akan memeriksa dengan hati-hati bagaimana Trannel mematuhi ketentuan yang telah kami tetapkan untuk penundaan, dan akan memulai denda wajib jika kami menemukan pelanggaran ini.”

Meskipun regulator telah mengungkapkan bahwa operator mulai memberikan denda harian, ada laporan bahwa Kindred Group masih mengizinkan pemain Norwegia untuk menggunakan platform tersebut.

Kindred Group juga mengungkapkan bahwa pihaknya sangat menentang pemulihan denda tersebut karena yakin telah mematuhi perintah regulator. Perusahaan – yang memegang lisensi permainan di Malta – juga mencatat bahwa pemain Norwegia bebas mengakses situs web asing pilihan mereka yang dimiliki oleh Uni Eropa (UE).

“Terlepas dari perubahan ini dan komunikasi Trannel yang jelas sebaliknya, Lotteritilsynet secara keliru mengklaim bahwa penawaran Trannel masih menargetkan penduduk Norwegia dan oleh karena itu memutuskan untuk mengembalikan denda paksa,” kata Kindred.

“Trannel dengan tegas tidak setuju dengan penilaian tersebut karena sepenuhnya legal bagi penduduk Norwegia untuk mengakses dan menggunakan layanan perjudian internasional, yang dilisensikan di wilayah UE/EEA dan ditawarkan dalam lingkungan yang aman dan terjamin. Kindred akan terus menerima pelanggan yang tinggal di Norwegia secara pasif.

“Lotteritilsynet tidak memiliki yurisdiksi atas Trannel karena perusahaan tersebut berdomisili di Malta dan dilisensikan dengan semestinya oleh Maltese Gaming Authority. Oleh karena itu, Kindred yakin bahwa denda paksa tidak dapat ditegakkan oleh Lotteritilsynet di luar Norwegia.”

Sementara Kindred Group sudah mempresentasikan kasus ini pada 2019 dan dibatalkan oleh pengadilan, operator masih bersikeras untuk mengajukan banding. Untuk saat ini, perusahaan masih akan memberikan akses kepada pemain Norwegia.

Saat ini, hanya dua perusahaan yang diizinkan berdasarkan undang-undang perjudian nasional untuk beroperasi di Norwegia: Norsk Tipping milik negara dan perwalian swasta Norsk Rikstoto. Kindred Group berniat menjadi yang ketiga, karena sudah mengajukan permohonan izin yang belum disetujui.

Author: Ralph White